Minggu, 07 April 2013

MAUKAH? Part II

Hello again! Gue udah janji akan terusin postingan gue yang sempet tertunda waktu itu. Kalo kemarin gue ngebahas tentang lomba perkusi-nya Social1st, sekarang gue mau bahas tentang lomba membuat miniatur masjid nd lomba kaligrafi. Well, mungkin persiapan dalam rangka lomba maulid waktu itu dipersiapkan lebih matang dengan penuh kerja sama dari anak2 Social1st, perlu kalian tau salah satu pencetus atau bisa dibilang penyemangat supaya kita kerja sama nd bisa menjadi pemenang adalah Nasya, salah satu tokoh keibuan di Social1st hehehe. Itu menurut pandangan gue ya, but anak2 yang lain tentu jadi ikut gerak dalam lomba ini khususnya dalam lomba membuat miniatur masjid karena telah termotivasi untuk menjadi yang pertama!

Jadi...jangka waktu yang diberikan untuk membuat miniatur masjid ini pun sekitar seminggu kurang, belum lagi kita harus nyari bahan2 yang tepat dulu untuk membuat miniatur masjid yang bagus haha. Tapi gue sempet agak gak enak juga sih sama anak2, karena disaat2 membuat miniatur tersebut gue malah harus bolak-balik untuk latihan padus karena udah H-lomba. Jadi ya gue merasa kerja gue kurang disitu hehe but I proud of u guys karena udah mau luangkan waktunya sampe malam di sekolah.

Sedikit sejarah mengenai miniatur masjid yang kita buat, kalo gak salah sih salah satu ide untuk membuat miniatur masjid dengan memakai uang coin adalah ide-nya Dhea, Eka, Sindhy dkk. Dibantu dengan ide2 cemerlang lainnya, maka miniatur masjid itu pun terbentuk dengan sempurna. Inisiatif para anak lelaki Social1st pun untuk motong-memotong sebuah gabus untuk dijadikan kolam ikan pun terbantu, ditambah lagi accesories seperti mobil2an, lampu pijar, bangku taman, burung2, pepohonan dll yang berada disekeliling masjid membuat miniatur-nya menjadi terlihat sangat sempurna. Bagi kalian yang penasaran akan miniatur masjid-nya Social1st tsb, ini dia...

"Masjid Seribu Koin" by Social1st<3


Tuh kan...keren kan...haha berkat kerja sama-nya, kita meraih juara 1 (lagi)! Kyaaaa bangga loh. Gak mudah untuk bikin miniatur masjid ini, gak mudah untuk numpuk2 coin-nya jadi setinggi itu, gak mudah buat ngumpulin ide yang bakal jadi miniatur sedemikian rupa itu, gak mudah buat bikin kolam ikan-nya, gak mudah untuk nge-hias dinding masjid-nya menggunakan coin, gak mudah buat bikin bangku2 tamannya (kalo keliatan), gak mudah buat bikin palang parkir (kalo keliatan), gak mudah juga benerin sesuatu yang salah menjadi benar nd yang paling penting sih...gak mudah buat "narik2in" duit anak2 untuk beli bahan buat miniatur masjid ini:p Pokoknya sih ya, Syisyi sedang berkata nih dalam hati "Gak mudah buat bikin miniatur masjid se-bagus nd se-keren ini tanpa kerja sama yang baik bareng2 sama kalian..."

Untuk lomba kaligrafi, gue salut sama Kah Lingga yang udah mau nd bersedia untuk ikut lomba bawa nama Social1st. Meskipun kalah, yang penting kita udah pegang predikat juara 1 di kelas. Yikes!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar